TINDAKAN kucing-kucingan dengan petugas polisian itu udah bukan hal baru. Jadi kayak di film nya Tom and Jerry aja. Karena tindakan kucing-kucingan itu bakal dilakukan karena mereka yang ngumpet ato ngehindar itu tadi pastinya punya ‘kesalahan’ ato minimal dia enggak pede.Mungkin aja dia enggak bawa surat-surat kendaraan, bawa barang terlarang. Dan berbagai bentuk pelanggaran lain. Biasanya kalo udah kayak gitu, saat ketemu anggota polisi mereka langsung putar arah, masuk-masuk gang. Yaitu untuk menghindari pemeriksaan dan enggak sampai berurusan.Tindakan persis seperti itu dilakukan Visia Nurgaheni dari SMAN 9 Jogja. Alaesan dia salah satunya karena males urusan untuk denda siding. Jadi Visia minta sidang di tempat pemeriksaan.
“Enggak lucu khan kalo harus ambil surat-surat di kantor polisi. Ntar kalo ketahuan ortu bakal kena marah. Jadi ya mending sidang di tempat, ngasih duit tilang ke polisinya,” ungkap Visia.Lain halnya dengan Anastasia Novi Arsati dari SMAN 1 Depok Sleman yang beberapa kali lepas dari kejaran polisi setelah melalui aksi kucing-kucingan waktu terjadi pemeriksaan ato razia.”Pas kaget ngelihat pemeriksaan polisi di depan, aku langsung putar balik. Pernah dikerjar pernah juga, tapi lolos. Tapi pernah juga dikejar dan ketangkep hehehe,” jelas Novi.Sementara keberuntungan masih setia mendapingi Kartika Restu. Meski siswi SMAN 2 Ngaglik Sleman ini belum punya SIM karena belum cukup umur, untung kalo pergi enggak pernah ketilang.”Tapi kalo liat polisi deg-degan minta ampun. Apalagi kalo sampingan pas di lampu merah padahal enggak ngapa-ngapain tuh polisi, enggak ngelihatin juga, tapi aku udah gemeteran banget,” tukasnya.
“Berasa salah sih karena aku naik kendaraan tapi enggak bawa surat-suratnya. Tapi ya gimana lagi, udah kebutuhan harus ke sana sini. Kalo dianter juga ngrepotin. Soalnya juga Jogja susah banget kalo ditempuh make angkutan umum,” kilah Kartika.Sedangkan Farah Octavia Nurpunya tips untuk menghindari dari pemeriksaan (hehehe…mulai nakal nih..padahal ini juga dibaca Pak Polisi loh). Katanya kalo lagi ada razia harus tetap tenang lalu denganhalus tanpa salah berhenti di rumah salah satu penduduk ato warung yang dilewati sebelum tempat pemeriksaan.”Sok-sokan aja berhenti di rumah penduduk, ato mampir warung. Asal kita enggak panic aja. Kalo kita enggak bawa surat lengkap, pasti polisi enggak bakal curiga hahaha…,” kelakar siswa SMA N 1 Wonosari.
Kelengkapan surat berkendara itu memang sangat penting. Ini bukan sekadar untuk mengantisipasi pemeriksaan, tapi juga punya kaitan ama kemampuan mengendarai juga. Kalo udah punya SIM (Surat Izin Mengemudi) artinya si pemilik itu udah dinilai mahir dan sudah cukup umur. “Selama belum cukup umur untuk bawa kendaraan sendiri, lebih amannya ya nebeng temen ato minta antar orangtua, naik sepeda ato angkutan lah yang memang udah diperbolehkan. Jadi ya jangan melanggar hukum,” tegas Adinova Indra dari SMPN 5 Jogja ini mengingatkan. (mey/man)