Emoh,Mending Disebut Gab Aja

 
BELUM lama ini dunia pendidikan kita dibuat geger karena ulah nega-tif yang dilakukan sekelompok pe-lajar terhadap temannya yang juga pelajar. Ulah negatif itu berupa penyekapan, penganiayaan dan macam-macam tindak kekerasan yang membuat bulu kuduk jadi merin-ding. Setelah ditelisik, ternyata pemicunya hal-hal sederhana. Fe-nomena anak geng, begitu orang banyak menyebut ujung pangkal dari peristiwa itu.Memang sih, punya teman yang memiliki kesamaan pandangan, tujuan, latar belakang, dan ide itu pasti asik.
Hal-hal itu pasti bikin seseorang jadi nyaman berada di sekelilingnya. Kemudian jadi temen main bareng, enggak cuma di dalem ato di luar se-kolah. Mereka jadi kemana-mana selalu bareng, dan kompakan.Karena kekompakan itu, terus banyak yang nyebut mereka itu satu geng. Menyebut nama geng ato gank itu menjadikan kelompok itu keliat ato kedenger nya sangar bener. Karena buat banyak orang, kata “geng” itu sendiri udah merujuk pada hal-hal berbau negatif? Tapi apa bener begitu?Menurut Dyssa Arfiesta dari SMAN 4 Jogja, punya geng itu enggak selalu buruk. “Tergantung apa yang mereka lakuin. Toh, enggak selamanya dip-andang negatif kalo anggota geng itu ternyata ngelakuin hal positif,” ung-kap dara manis kelas XII itu.
Sedangkan Farda temen kita dari SMAN 2 mengatakan, sebenernya geng itu sendiri udah berkonotasi negatif. Karena biasanya tiap-tiap sekolah punya nama geng masing-masing. Dan malah jadi sumber ke-kacauan di dalem dan di luar sekolah.”Malah jadi sumber kekacauan. Tiap sekolah punya gengnya masing-masing, dengan berbagai nama juga. Orang-orang di dalemnya malah sering bikin kekacaun seperti beran-tem dengan temen satu sekolah ato bahkan tawuran dengan tetangga dari sekolah lain,” tutur Farda.Farda juga menambahkan, sekum-pulan orang yang saling cocok satu sama lain bukan masuk dalam ka-tegori geng. “Karena aku sama sa-habat-sahabatku enggak rusuh. Kita berteman positif, dan yang penting kami enggak eksklusif. Tapi tetep berteman juga dengan welcome sama orang lain,” tambahnya.
Senada dengan Farda , Riri Panca dari SMAN 1 Jogja sepakat, kalo tiap orang pasti secara natural akan me-miliki kelompok bermain. Sebab kenyamanan dan kecocokan sama temen satu sama lain enggak bisa dipaksain. Jadi kalo udah cocok pasti kemana-mana juga bakal ba-rengan terus.”Kalo aku lebih seneng nyebutnya gab, bukan geng. Ngegab itu biasa, karena setiap orang butuh perasaan nyaman berada di satu kelompok tertentu. Tapi kalo geng enggak ah. Soalnya kita juga punya banyak te-men lain, dan satu gab dengan gab lainnya enggak musuhan, malah kadang gabung buat main dan ngo-brol bareng,” cerita gadis tinggi semampai tersebut.
Tapi menurut temen kita dari SMAN 3, Muhammad Faiz Ramadhan, dia justru beranggapan punya geng ato temen sekumpulan itu penting. Tapi ada syaratnya. “Penting juga sih. Jadi bisa punya temen yang bener-bener temen. Bukan yang se-kadar dateng kalo butuh aja,” ke-lakarnya.Namun pria yang suka main gitar ini berpesan agar temen di dalam geng enggak jadi seenaknya, dan malah over confident. “Jangan ka-rena rame-rame jadi terus over per-caya diri. Tetep jaga sikap. jangan terus mengarah ke hal-hal berbau anarkis, juga harus tetep membuka diri pada orang lain dan bersikap positif,” pesan Faiz. (ata/man/ong)