Enggak Kalah Seru Guru dan Murid Harus Kompak Cuy…!!!

SUDAH ribuan kali kejadian seperti itu terulang dan dialami Agnes Galuh. Siswi SMAN 3 Jogja itu ama mamanya emang selalu punya waktu senggang buat pergi bareng di tengah-tengah kesibukan masing-masing. Makanya enggak heran kalo istilah like mother like sister jadi lekat dengan dirinya. “Mama emang selalu nyempetin buat main bareng, entah itu cuma ke café minum bareng, ato jalan-jalan sebentar ke mall. Tapi biasanya ke tempat anak muda. Makanya sering kali mama dikira temen aku. Ditambah mama yang masih muda dan dandanan yang ga kalah muda denganku,” papar Galuh.Ke-enjoy-an mama pergi ama Agnes bikin dia bebas ngobrol kesana-kemari tanpa ada rahasia.
Hal itu makin bikin kompak keduanya dalam ngejalan apapun. Kekompakan dengan ortu juga dirasakan Riska Per-mana siswi SMAN 7 Jogja. Hobi travelingnya pun jadi hobi traveling keluarga. “Awalnya cuma suka pamer foto-foto. Lama-kelamaan mereka pengen juga ikut traveling. Aku ajakin deh, dan jadilah traveling sebagai agenda bulanan keluarga,” ungkapnya. Riska mengaku meski cuma traveling di sekitaran Jogja, tapi hobi traveling yang tadinya dijalani sendiri sekarang jadi hobi bersama keluarga. “Sungguh menga-syikan. Bukan kemananya, tapi sama siapa perginya. Ciee …romantiskan?” tambahnya.
Meski terpaut jarak dengan orangtuanya di Bandung, Andreas Adna siswa SMA Pangudi Luhur Jogja enggak meninggalkan hobi bersama ibu yang sudah lama ia gemari. Yaitu saling berdiskusi soal aksesoris basket. “Aku dan ibu sama-sama suka aksesoris basket. Meski beda kota, kami tetap melancarkan hobi membicarakan aksesoris basket. Bahkan berjam-jam kami betah tele-phonan buat ngobrolin aksesoris basket ter update sam-bil melepas rindu,” jelasnya. Sering kali semakin kita beranjak dewasa semakin sedikit waktu kita untuk ortu. Padahal kalo bisa kompak sama ortu enggak kalah seru saat bermain dengan teman-teman kita. Seperti yang dirasakan Satriyo Wicaksono siswa SMAN 1 Sewon Bantul. “Aku dan mama sama-sama doyan banget duren. Bisa dibilang maniak duren. Kita sampai rela berburu ke luar kota hanya demi mencicipi duren enak di kota itu. Ke Kulonprogo, Purworejo, bahkan sampai Jepara disam-perin hanya demi duren,”Dan saat-saat seperti itulah yang bikin Satriyo makin sayang ama ortunya.
Di luar kesukaan duren pun mama dan Rio, panggilan akrab cowok pecinta stand up comedy ini jadi makin lengket aja.Sedikit berbeda dengan teman-temannya, Pradnya siswa SMA Bopkri 2 Jogja harus merencanakan jauh-jauh hari untuk melaksanakan hobi bersama ayahnya. Ayah yang tergolong cukup sibuk menjadikan hari libur ada-lah hari istimewa buat Pradnya untuk sekedar memasak bareng. “Bukan hobi tapi kesukaan saja. Dan siasat untuk quality time dengan Ayah yang super sibuk,” pungkasnya. Cerita teman-teman tadi bisa jadi referensi kamu un-tuk mencoba hobi bersama orang tua. Semoga keasyikan dan keseruan mereka bisa menjadi milik kamu juga. Selamat mencoba! (rin/man/ong)