Siapapun orang, dia pasti nya punya beragam hobi ato kesukaan. Bagi yang muda, selain suka belanja, nongkrong, beli baju, dan beli sepatu, pastinya banyak yang suka musik.
TAPI ada juga suka ama semua aliran. Jadi fleksibel, lagu dari genre apapun, bakal dia nikmati emang kalo suka musik.Tapi kebanyakan, mereka punya genre lagu tertentu. Lagu yang katanya pas buat ngegambarin dirinya. Meski enggak jarang di antara temen justru saling ejek akan genre lagu kesukaan temen-nya. Awalnya bercandaan, jadi serius, dan akhirnya enggak jarang jadi perkelahian dan musuhan.Severino Abimanyu dari SMP Pangudi Luhur Jogja bilang, fe-nomena kayak itu pernah doi rasain. “Pernah diejek ama temen. Karena selera genre musik nya beda. Tapi ya cuekin aja. Karena menurutku, genre musik itu meng-gambarkan karakter seseorang. Jadi kenapa mesti marah ato malu?” ungkap Abimanyu.
Ninis Safira dari SMAN 9 Jogja juga pernah banget jengkel ama temen. Aku dia anggap norak, gara-gara playlist lagu yang ada di hapenya. “Harusnya bisa ngehar-gain dong kesukaan orang lain dong. Karena tiap orang punya selera musik yang beda-beda. Misal enggak suka mending diem aja, jangan ngejek,” cetusnya geram.Raden Jordan temen dari SMAN 4 Jogja juga punya pengalaman yang mirip-mirip. “Mestinya sa-ling menghargai. Jangan berde-bat atau mem-bully temen sen-diri hanya karena selera mu-siknya,” pesan Jordan.
Sementara Yumnadisi Yunibras dari SMAN 1 Kalasan lebih san-tai. Karena bagi dia, masalah-masalah kayak begituan enggak terlalu penting buat diributin, apalagi antar temen.”Musik itu pilihan. Setiap orang bebas dan berhak memilih kesu-kaannya. Enggak perlu diributin karena masih banyak hal penting untuk diperhatiin,” katanya.Jordan nambahin, menurutnya, antar temen justru saling kasih wawasan tentang musik baru. Jadi enggak asal ngejudge dan bilang ga suka. “Tapi di dengerin dulu, siapa tahu genre musik temen keren dan kita jadi suka,” terangnya sambil cengengesan. (ata/man/ong)