Saat #OOTD Jadi Referensi

#OOTD menjadi hastag paling familiar di telinga anak muda zaman sekarang. Outfit Of The Day.
YA, gaya pakaian yang dipakai bisa memberikan kesan dan karakteritik bagi segelintir orang yang make. Apalagi zaman se-karang makin banyak sosial media yang bisa memperton-tonkan gaya stylish mereka. Ada banyak gaya fashion yang dige-mari untuk foto, gaya dengan baju formal, vintage, ato gaya yang paling mudah… simple casual.
Banyak hal positive yang bisa diambil dari penggunaan ootd. Kita bisa lebih kreatif, terutama dalam mix and match penam-pilan, menciptakan gaya dengan fashion antimainstream, dan juga tentunya kita bisa mem-percantik ato ’memantaskan’ diri dalam hal berpenampilan sehari-hari.Seperti kata Yusron Fahmi, kalo foto ootd itu bisa karena hobi. “Mungkin mereka pengen kasih tau gaya foto yang lagi hits, baju dan fashion yang lagi ng-etren, yang nantinya bisa jadi inspirasi orang-orang. Aku suka liat orang yang hobi foto dengan baju yang ’dia’ banget. Tapi kalo untuk nge-upload ke sosmed jarang sih soalnya kurang PD aja hehehe,” kesan Yusron siswa MAN 1 Jogjakarta.
Sementara Aubrey Cornelia dari SMA Stella Duce 1 Jogja merasa paling suka dengan gaya penampilan formal. Karena menurutnya dengan gaya formal akan lebih kelihatan rapi dan anggun. “Ya, lumayanlah bisa keliatan lebih dewasa juga sih hehehe. Apalagi didukung tem-pat dimana kita foto. Tempat-tempat baru dengan view bagus misalnya. Pasti bikin orang ng-elike foto kita pastinya,” ujar Aubrey. Di bagian lain, Agatapetra Liayudya dari SMAN 8 Jogja ma-sih belum Pede jika harus pamer-pamer seperti temannya yang lain. “Aku sih suka banget kalo ngeliatin orang yang pada up-load ke instagram tentang fa-shionnya yang kekinian.
Tapi kalo aku sendiri koq ngerasa belum PeDe ama gayaku. Aku suka vintage, tapi aku masih ngerasa belum bisa tampil vin-tage yang “wah banget” gitu.”Tapi ada juga loh teman yang memandang OOTD sebagai se-suatu yang kurang bagus. Lebih tepatnya dinilai sombong gitu. “Update-an temen tentang ootd-an tuh kesannya kaya pamer gitu,” tutur Cornelia Putri Ward-hani dari SMAN 2 Banguntapan.Jadi emang enggak semua bisa memandang OOTD sebagai se-suatu yang menarik. Karena me-reka ngelihatnya dari sudut yang beda beda juga sih. Trus gimana menurut kalian? (val/man/ong)
selengkapnya https://radarjogja.co/public_html/media/2015/04-April/23/JOGJA-2304-HAL-08-link.jpg