ZAKKI MUBAROK/RADAR JOGJA
UNJUK GIGI: Karya kreatif peserta Festival Memedi Sawah di Desa Wisata Candran, Kebonagung, Imogiri, Bantul.
BANTUL – Desa Wisata Candran, Kebonagung, Imogiri kembali menggelar Festival Memedi Sawah. Ada 70 peserta yang ambil bagian dalam festival yang berlangsung selama tiga hari dan berakhir kemarin (1/11).
Ketua Panitia Festival Memedi Sawah 2015 Kristiya Bintara menyebutkan, seluruh peserta festival memedi kali ini terbagi dalam dua kategori. Yakni, kategori umum dan kategori khusus. “Kategori umum ada 30 peserta. Kategori khusus ada 40,” terang Kristiya di sela-sela penutupan festival.
Peserta kategori umum berasal dari seluruh DIJ. Uniknya, tidak hanya kalangan petani yang unjuk gigi dengan menampilkan kreativitas apik mereka. Kalangan mahasiswa dari sejumlah perguruan tinggi di DIJ juga turut ambil bagian. Adapun peserta kategori khusus didominasi kelompok tani dan perseorangan dari wilayah Kebonagung dan sekitarnya. “Memedi atau orang-orangan sawah yang ditampilkan peserta menarik semua,” ujarnya.
Tidak semua memedi sawah yang ditampilkan peserta menonjolkan aksesori khas para petani tradisional, seperti topi caping. Ada pula memedi sawah milik peserta yang didandani dengan aksesori kekinian nan modis. Misalnya, setelan jas berikut dasinya. Ada pula yang didandani dengan bawahan celana pant.
Kristiya menjelaskan, memedi sawah dalam sejarahnya dimanfaatkan para petani untuk menjaga tanaman mereka dari serangan hama. Tujuannya, agar hama perusak seperti burung tidak datang, para petani membuat sejenis patung yang terbuat dari jerami dan dipasang di area pertanian. “Didandani dengan pakaian yang sering mereka gunakan. Intinya, untuk menakut-nakuti hama,” ungkapnya.
Karena itu, bagi Kristiya, beragam model memedi sawah yang ditampilkan para peserta tidak menjadi persoalan. Asalkan, memedi sawah tersebut dapat dimanfaatkan untuk menjaga area pertanian dari serangan hama.
Kristiya menambahkan, festival memedi sawah di Desa Wisata Candran sudah berjalan sejak 2008.
Dari tahun ke tahun, selalu ada model baru bentuk memedi sawah. Nah, kreatifitas ini diharapkan dapat memancing para pemuda untuk tertarik dengan profesi petani. “Karena petani itu jujur. Tidak neko-neko dan selalu bersyukur,” ucapnya.
Toh, beragam aktivitas petani tradisional sejak beberapa tahun terakhir menjadi salah satu daya tarik pariwisata.
Pada festival yang didukung Dinas Pariwisata DIJ ini, tim juri mengambil tujuh juara dari masing-masing kategori. Juara pertama kategori umum disabet Suparno (Imogiri), dan juara harapan pertama digondol kelompok masyarakat dari Tosoran, Kebonagung. Adapun juara favorit diraih tim kecamatan Dlingo.
Sedangkan kategori khusus, juara pertama diraih Jamhari (Imogiri), juara harapan pertama Jupri (Candran, Kebonagung), dan juara favorit disabet kelompok pemuda Menciran, Kebonagung. (zam/din/ong)